Sabtu, 15 Desember 2012

Surat Untuk Orang Tua


       
         Hujan membasahi Jakarta dan Bekasi pagi itu, indahnya saat tetesan hujan memenuhi ruang-ruang kosong pada daratan yang tandus ini. Rindu, entah kenapa hal bodoh itu yang gue rasain. Lebih tepatnya adalah perasaan hampa atau kecewa karena gue inget kelakuan tolol gue saat membangkang nasehat orang tua. oke stop bercandanya. Hari ini gue mau serius dulu.
         
Beberapa hari yang lalu gue buka dokumentasi photo gue pas masih kecil, setiap lembaran selalu ngingetin gue atas apa yang udah orang tua gue kasih. Kasih sayang yang tulus, bagaimana cara menulis yang benar, bagaimana cara berjalan yang benar, dan dia mengajarkan gue soal menjadi anak yang disegani. Iya, mereka sangat berharap kelak gue bisa jadi seseorang yang berguna.


Lembaran pertama gue buka.
Gue ngeliat diri gue lagi nangis saat pertama kali jatuh dari sepeda. Dan gue inget saat itu usia gue baru beranjak 6 tahun, masih kecil dan belum bisa berinteraksi dengan lingkungan. Saat itu gue inget banget ayah gue ngedorong sepeda gue, sambil teriak-teriak “wah anak bapak udah bisa naik sepeda yaa..” padahal gue sadar, kalau sepeda itu bisa jalan, lantaran tangan ayah gue yang dengan seksama ngedorong tuh sepeda. lagi-lagi gue sedih.

Lembaran kedua gue buka.
Gue liat ada photo gue lagi pake baju ABRI, dan itu bukan sekedar baju biasa. Saat itu gue berusia 9 tahun. Ibu sama ayah gue ngasih tuh baju ke gue. sesaat kemudian, gue ngomong “bu, ini baju apa? Kok warnanya ijo?” ibu gue ngejawab pertanyaan gue “ini baju tentara, biar kamu pas gede nggak takut lagi sama orang yang badannya besar. Satu lagi, ibu mau kalau udah besar, kamu bisa ngelindungin ibu sama ayah ya..” beliau senyum. gue ngangguk-ngangguk, tanda kalau gue udah sedikit paham. Yap, cuma sedikit. gue masih belum tau apa tugas ABRI sebenernya. Sampai saat itu ayah gue ngebongkar rasa penasaran gue. iya, ayah gue ngajak gue ke bandara halim-perdana kusuma buat liat akrobatik TNI-AU, dan gue berkesempatan naik helicopter. Itulah ayah gue, selalu merealisasikan apapun keinginan gue, hebat.

Lembaran ketiga gue buka.
Gue liat photo gue lagi duduk diatas pundak ayah gue, ini photo nyentuh abis. Gue inget banget pas gue harus lewat sungai yang dalem dan arusnya deres. Ayah gue langsung ngangkat gue kepundaknya, dan gue bisa ngelewatin tuh sungai dengan sukses dan selamat.
Gue janji, suatu saat gue juga bakal ngangkat ayah dan ibu gue, bukan ngangkat badannya atau ngangkat apapun, melainkan ngangkat martabat mereka.

Lembar ketiga dan keempat rusak.

Lembar kelima (terakhir) gue buka.
Dilembaran ini agak burem, lantaran kesiram air aquarium dirumah gue. sedih juga kalau dipikir-pikir. Soalnya dokumentasi keluarga kan vital banget buat dikemudian hari. Tapi disitu sedikit terlihat photo gue lagi diajarin jalan sama orang tua gue. sesekali gue jatuh, bangun lagi. jatuh, bangun lagi. tapi keceriaanlah yang tampak dari wajah orang tua gue. yah, namanya orang tua. pasti deh selalu tulus kalau menyangkut soal anak kesayangannya.

Gue masih inget, dulu jamannya gue masih kecil, gue pingin banget punya mainan yang mahal. walau gue sadar, orang tua gue nggak akan ngizinin gue beli tuh mainan. Jangankan beli mainan mahal, untuk beli mainan murah aja gue kudu nabung dulu. Masa kecil gue emang beda banget sama masa kecil anak pada umumnya. Walau menurut gue, masa kecil gue ini cukup indah, lantaran gue punya orang tua seperti mereka. Ohya gue jadi inget postingan gue yang ini klik, disitu orang tua gue dengan sukses bikin gue kagum. Iya, gue berhasil dapet tuh mobil remote control yang selalu gue puja dari dulu.

Karena dokumentasi barusan. Gue jadi kebayang sama hal-hal ajaib yang udah orang tua gue lakuin, gue mau bikin surat untuk mereka. Surat yang mungkin bisa dijadikan suatu kenangan dimasa tua nanti, dan ini tanpa diedit sedikitpun:

Buat ibu sama ayah, makasih udah ngajarin farhan hal-hal yang sulit untuk farhan lakuin. Sekarang farhan udah tau kalau jalan itu nggak sulit, sekarang juga farhan tau kalau baca sama nulis itu mudah banget. Cuma farhan yakin, tanpa ibu sama ayah, pasti farhan nggak bisa ngegunain tangan ini buat nulis.

Ayah inget nggak? Dulu ayah pernah ngomong kalau mimpi itu nggak boleh setengah-setengah. Ayah juga selalu terima saat farhan males belajar, dan selalu terima saat farhan ngelakuin hal bodoh yang bikin malu ayah sama ibu. Tapi ayah sama ibu cuma bisa ngomong “beginilah kelakuan nakalmu, yang kelak akan berubah menjadi seseorang yang berjiwa pemimpin”

Ohya bu, sekarang farhan udah besar, udah saatnya menentukan pilihan pasangan, yang kelak menjadi calon istri. Farhan janji deh, farhan bakal memperlakukan dia seperti ayah-memperlakukan-ibu, penuh tanggung jawab dan tegas.

Untuk ayah, sekarang farhan udah bisa main bola, bisa ngegiring bola, terus udah bisa nendang bola dari jarak jauh, hehe farhan udah besar yah. Padahal dulu ayah selalu bilang “tendangnya yang keras ya, katanya mau kaya tsubatsa” iya, ayah selalu ngiming-ngimingin farhan make kartun yang farhan suka.

Ayah inget nggak? Dulu farhan suka banget baca atlas. Farhan suka nunjuk Negara amerika sambil ngomong “yah, aku mau kesini ya kalau udah gede” tapi ayah cuma senyum, seolah-olah berkata “kamu pasti bisa kok han” dan sekarang pun ayah masih meyakini itu.

Kalian hebat. Kalian bisa ngubah anak yang nggak berguna ini menjadi anak yang sadar akan pentingnya masa depan. Kalian selalu berkata “iya” setiap khayalan yang aku keluarkan. Kalian juga selalu paham tentang segalanya yang aku inginkan. Sekarang aku tau akan arti hebat. Iya, hebat bukan masalah keahlian, tapi hebat adalah tanggung jawab. Dan itu dimiliki oleh kalian.

Ohya untuk ayah sama ibu, makasih ya udah ngajarin cara sholat dari farhan masih kecil, ngajarin caranya ruku, sujud, dll. Begitu juga dengan bacaannya. Ibu sama ayah tau nggak? Anak jaman sekarang banyak yang ninggalin sholat begitu aja. Mungkin mereka nggak memiliki perhatian lebih dari orang tuanya. Seperti perhatian ibu dan ayah ke farhan.

Sekali lagi makasih ya untuk ayah sama ibu. Makasih banget untuk pemberian terindahnya. Makasih untuk pengorbanannya, walau terkadang masih suka bandel, masih suka ngelawan, masih suka nolak kalau disuruh ini-itu. Farhan bakal rajin belajar, rajin sembahyang, dan pastinya ngewujudin segala impian-impian anehnya, ini surat untuk kalian, surat yang akan dikenang saat sudah tua nanti..

1 komentar:

Komen dengan bahasa yang baik dan sopan, ya :) karena komentar anda sangat berpengaruh dengan penilaian pembaca lain. terimakasih atas pengertiannya :))